Selasa, 21 November 2017
Follow:  
www.saturiau.com
 
Mangkrak Sejak Masa Soeharto, Tuntasnya di Tangan Jokowi. Tol Becakayu
Jumat, 03 November 2017 - 16:38:14 WIB
Presiden Joko Widodo meresmikan pemakain tol Becakayu (Bekasi, Capung, Kampung Melayu)
TERKAIT:
 
  • Mangkrak Sejak Masa Soeharto, Tuntasnya di Tangan Jokowi. Tol Becakayu
  •  

    SATURIAU.COM-Proyek jalan tol penghubung Bekasi-Jakarta atau yang dikenal dengan nama jalan tol Bekasi-Cakung-Kampung Melayu (Becakayu) pertama kali digagas di masa pemerintahan Presiden Soeharto, pada tahun 1995.

    Setelah perencanaan matang, pembangunan pun di mulai pada tahun 1996 oleh PT Kresna Kusuma Dyandra Marga. Perusahaan tersebut merupakan hasil patungan empat perusahaan investor yang mendapat hak pengelolaan Tol Becakayu. Keempatnya yaitu, PT Tirtobumi Prakarsatama, PT Citra Mandiri Sukses Sejati, PT Indadi Utama (Indadi), dan PT Remaja Bangun Kencana.

    Selama dua tahun, PT Kresna Kusuma Dyandra Marga telah berhasil membangun konstruksi tiang pancang di sepanjang ruas jalur Kalimalang.

    Namun, Pembangunan akhirnya terhenti pada tahun 1998, penyebabnya karena kondisi krisis ekonomi yang imbasnya dirasakan berbagai aspek perekonomian di Indonesia, termasuk sektor infrastruktur.

    Proyek pembangunan tol Becakayu pun akhirnya berhenti alias mangkrak selama 16 tahun.

    Jumat pagi (3/11), proyek tol Becakayu ini diresmikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk seksi 1B dan 1C (Cipinang-Jakasampurna).

    Dengan beroperasinya tol sepanjang 23,8 kilometer itu, pemerintah berharap kemacetan yang kerap terjadi di Jalan Raya Kalimalang dan Jalan Tol Jakarta-Cikampek dapat berkurang. Keberadaan tol ini juga bisa menambah kapasitas jalan dan pilihan pengguna jalan.

    Ruas jalan tol Becakayu diklaim dapat mempersingkat waktu selama 30 menit. Bila selama ini waktu tempuh dari Kota Bekasi menuju Jakarta sekitar 2 jam perjalanan, dengan dioperasikannya Tol Becakayu diperkirakan akan mempersingkat waktu tempuh sekitar 1,5 jam perjalanan.

    Dilanjutkan Jokowi

    Baru masa pemerintah Jokowi, pada Oktober 2014, pembangunan tol becakayu dilanjutkan, setelah mangkrak selama 16 tahun.

    Pembangunan tol yang menghabiskan dana Rp 7,2 Triliun ini akhrinya diambil alih PT Waskita Toll Road, anak perusahaan BUMN PT Waskita Karya (Persero). Pengambilalihan dilakukan setelah sebelumnya Waskita Toll Road membeli 60 persen saham PT Kresna Kusuma Dyandra Marga.

    Setelah resmi dilanjutkan, proyek tersebut menjadi salah satu yang paling disorot Presiden Jokowi. Diketahui, Jokowi beberapa kali sempat meninjau langsung pembangunan tol tersebut.

    Mantan Gubernur DKI Jakarta itu turun langsung ke lokasi dan meminta agar pembangunan tol Becakayu selesai sesuai target.

    "Memang kebut-kebutan ini panjangnya 11 km kanan kiri berarti 22 km dan akan kita selesaikan akhir tahun 2017 tapi mungkin Maret 8 km sudah bisa dipakai. Saya hanya ingin memastikan yang Maret itu 8 km 2 berarti 16 km itu sudah bisa dipakai itu penting sekali kemacetan sudah terlalu parah," ujar Jokowi saat meninjau pembangunan To Becakayu Senin, 7 november 2016.(ria)

    sumber: Liputan6.com




     
    Berita Lainnya :
  • Mangkrak Sejak Masa Soeharto, Tuntasnya di Tangan Jokowi. Tol Becakayu
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
     
     
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan